Selasa, Februari 12, 2013

Kelinci Hamil dan Melahirkan


Pernahkah sahabat memiliki hewan peliharaan yang melahirkan??? Pasti sangat menyenangkan.
Kelinci merupakan binatang dengan kemampuan reproduksi yang luar biasa. Dalam jangka waktu setahun, satu betina bisa melahirkan anak-anak kelinci sebanyak lima kali. Dalam satu kali masa mengandung, kelinci bisa mengandung lebih dari satu bayi sebab uterus atau rahimnya lebih dari satu dan memungkinkan untuk terjadinya multiple impregnations.  Satu kelinci betina mampu melahirkan 4 sampai 10 bayi kelinci. Untuk peternak, tentu hal ini sangat menguntungkan. Kelinci yang sedang hamil membutuhkan penanganan serius agar bayi yang ia kandung sehat. Tapi tak semua orang bisa mengenali kelinci yang sedang hamil. Jika Anda sedang memelihara kelinci, tak ada salahnya memahami ciri kelinci hamil. Siapa yang tahu besok hari Anda berminat untuk menjadikan kelinci penopang ekonomi keluarga Anda. 



Masa Kehamilan Kelinci
Setalah Anda mengawinkan kelinci jantan dan betina selama 7 hari, biasanya janin di dalam rahim sang betina mulai tumbuh. Namun masa kehamilan dalam hitungan 7 hari belum bisa dideteksi sebab ciri-cirinya belum jelas. Baru pada usia hari ke-14, ciri-ciri kelinci hamil bisa dideteksi. Adapun ciri kelinci hamil yang dimaksudkan adalah sebagai berikut: 


  1. Kelinci yang sedang hamil tak mau lagi dikawinkan dengan kelinci pejantan bahkan beberapa betina cenderung galak pada kelinci jantan.
  2. Pada bagian mulut terlihat kemerah-merahan
  3. Sang betina mudah menjadi stress dan bahkan sampai merusak kandangnya sendiri. Biasanya jika dilepas di alam liar, ia akan menggali-gali tanah. Sebagian peternak sudah memberi kadang di usia kehamilan 17 hari tapi sebenarnya hal tersebut tak perlu. Anda bisa memasukkannya ke dalam kotak di usia kehamilan di atas hari ke-25.
  4. Kelinci yang sedang hamil akan selalu merasa lapar sehingga tampak pola konsumsinya yang meningkat. Anda harus waspada dan pastikan ia tak kekurangan makanan. Sebab jika ia kekurangan makanan biasanya kelinci akan makin stress dan menjadi kanibal. Kekurangan pakan dan minuman juga akan membuat kualitas susunya tidak maksimal.
  5. Saat usia kehamilan menginjak hari ke-17, Anda sudah bisa meraba perut sang betina. Perutnya yang membuncit sudah menunjukkan tanda-tanda keberadaan sang bayi.
  6. Saat ia berusia 23 hari sampai 29 hari, sang induk mulai tampak sering gusar dan hidungnya tampak semakin merah. Sementara itu perutnya tanpa diraba pun akan terlihat buncit.
  7. Kelinci biasanya melahirkan di usia 28 sampai 34 hari. Di masa ini ia akan terlihat sangat gelisah. Tuga Anda adalah memastikan kandangnya nyaman untuk ia tempati melahirkan anak-anaknya.
  8. Kelinci yang hendak melahirkan biasanya bulunya akan mengalami kerontokan.

Yang perlu anda lakukan adalah :
  1. Siapkanlah kotak beranak ( nestbox) pada kandang agar nanti anak tidak berserakan. Cara membuat klik disini
  2. Isilah jerami atau rumput kering didalam kandang agar induk merasa tenang karena jerami atau rumput kering tersebut akan digunakan sebagai sarang.
  3. Janganlah menonton kelinci yang akan melahirkan, hal ini dapat membuat kelinci stress. Lebih baik tinggalkan biar suasana sepi. Biasanya kelinci melahirkan pada malam hari.
  4. Ketika bayi kelinci lahir, biasanya akan ditutupi dengan bulu sang induk yang telah ia cabuti.
  5. Jangan sekali sekali memegang atau menyentuh bayi kelinci tanpa alasan yang jelas atau hanya untuk memuaskan perasaan anda terhadap anak kelinci. Pakailah tisu atau sarung tangan agar bayi kelinci tidak berbau manusia, bisa berakibat induk kelinci tidak mau menyusui.
  6. Saat bayi sudah lahir, induk seolah-olah cuek terhadap bayi nya, sehingga kita menganggap induk tidak perhatian sama anaknya.
  7. Induk kelinci biasanya akan menyusui pada malam hari atau menjelang subuh.
  8. Pastikan pasokan makanan dan minuman cukup. Berikan ampas tahu pada induk karena ampas tahu dapat membantu memperbanyak air susu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan berkomentar jika artikel ini membantu